METHODOLOGY OF FIQH AND USHUL FIQH

CHAPTER I

PREFACE

  1. Background

Pobud in human life there are rules that govern the life. Both the life of man and God, man to man, and man and nature has its own rules. Their regulation is intended that humans would be aware of their rights and obligations. The rules in this life is very important because if life has no rules then the damage will occur everywhere.

Islam as a religion rahmatallilalamin certainly has detailed rules concerning human rights and obligation against God, fellow human beings, and to nature its surroundings. These rules in Islam are called Shari’a. While the legal knowing way of argument is called fiqh and interesting way dai legal argument ushul discussed in fiqh.

In Islam is very much legal manage human life. Among the laws that exist right fit postulate some are opposed to the proposition. This is due to the many new issues which are not found in the source argument of law in Islam.

To solve the new problems that legal have not clear the scholars’ necessary diligence. People who are entitled to determine the legal and diligence is a person who has met the requirements to perform ijtihad.

This paper was prepared for know deeper into the meaning of fiqh and usul fiqh. It is important for Muslims to know the proposition of any law made by the scholars. This is so that people do not adhere to any laws that come out of the Al-Quran and Hadith.

  1. Formulation of The Problem

In this paper will discuss several subjects including :

  1. What is the understanding of fiqh and usul fiqh ?
  2. What is the history and development of fiqh and usul fiqh ?
  3. What is the object, purpose, usefulness, and the methodology of fiqh and usul fiqh?
  4. What is the source of knowledge of fiqh and usul fiqh ?
  5. Any sect in the science of fiqh and fiqh proposal ?
  6. Objectives

The paper is organized with the aim of :

  1. Knowing understanding of fiqh and usul fiqh .
  2. Knowing the history and development of fiqh and usul fiqh .
  3. Knowing the object , purpose , usefulness , and the methodology of fiqh and usul fiqh .
  4. Knowing the sources of fiqh and usul fiqh .
  5. Knowing streams in the science of fiqh and usul fiqh .

CHAPTER II

DISCUSSION

  1. Definition of Fiqh and Usul Fiqh

Fiqh according meaningfull know and understand language towards one’s goals speaker. Meanwhile, according to the term fiqh means knowing laws of Personality ‘that amaliah (about deeds, behavior) with through theorem detailed arguments. The science of jurisprudence generated by the mind and ijtihad (research) and require a Serata insight contemplation. People who are skilled in the science of fiqh is called faqih. Often also referred to as jurists (jama ‘of faqih). Jurists included in the category of scholars, but not all scholars are jurists. The science of fiqh called ahlal science, the science of al halal and al-haram, syara’i wa al-Ahkam.

Usul fiqh is composed of two words, namely ushul and fiqh. Name of fiqh proposal comes from the Arabic language. Usul is the plural preformance Arabic. The singular is ashl which means source or a proposition on which to base that means some thing or too strong. So ushul fiqh is the source of fiqh. Ushul definition fiqh according to Al-Syawkani is a science to know rules, which rules had been able to be used to issue Islamic Shari’ah law in the form furu ‘(branches) of their arguments detailed. Al-Ghazali defines the usul fiqh as science which deals with the legal arguments of Personality ‘and about the forms of appointment to these arguments against the law.

When we studied fiqh without study about ushul fiqh then we do not know how  issue law of their arguments and legal return fiqh to the original source. Knowing ushul fiqh are essential requirements to become a mujtahid (person doing ijtihad).

  1. History and Development of Fiqh and Usul Fiqh
  2. History of Fiqh
  3. Rasulullah period

In this period the new Islamic religion preached so this period is called the period of the treatise. In this period all the problems fiqh directly submitted to the prophet Muhammad. Sources of Islamic law in this period is the Qur’an and Sunnah. Rasululah period is divided into two periods of Mecca and Medina period.

Mecca period to focus more on faith issues. The foundations in life is the true faith. Da’wah the prophet begins by changing beliefs are idolatrous society towards the faithfull society monotheism and cleanse the liver and decorate themselves with commendable character. This period began inauguration of prophet Muhammad as prophet and apostle until he fled to Medina. This period go on for approximately twelve years.

Medina period begins when the prophet move from Mecca to Medina. The city of Medina became the new homeland for Muslims. In this city the number of Muslims increased. With increasing Islam followers then come a range of problems that be related with fiqh. Sometimes not found the proposition that in accordance with problem that appears. So that the prophet and the companions do ijtihad to solve such problems. In this city also be prescribed law covering the entire field of science of fiqh.

  1. Period friend (caliph)

This period is characterized initiated primarily to the death of the Prophet Muhammad and Islam ended when the government fell into the hands of Muawiya bin Abu Sufyan on 41H / 661M. Sources of law in this period not only the Holy Qur’an and Sunnah, but have started using ijtihad of the companions. Ijtihad done if the proposition or texts not found in the Quran and Sunnah that can solve a problem. Problems in this period has been very complex as we get Muslims of various ethnicities with their respective cultures.

In this period, for the first time the jurists collide with culture, ethics, moral values and human values that exist in a pluralistic society. This period of leave: 1) interpretation of the verses companions law. 2) a number of friends in the cases that no legal texts. 3) the fragmentation of the people become three groups, namely Khawarij, a Shiite, and Jumhur Muslims or Expert Sunnah Wal Jama’ah.

  1. Mujtahid imam period and accounting books of fiqh science

This period lasted for approximately 250 years starting from the beginning of the century until the middle of the fourth century Hijriah. At this time the whole way ijtihad known today have been used , although the scholars of each region its own color in doing ijtihad .

At this time the science of jurisprudence began to grow . There are some things that the background to the development of science fiqh this period , including :

  • The area of Islam authority increase wide and the sheer number of people any more. These conditions encourage the scholars to ijtihad in order to applying shariah for all different kinds of environments and problems encountered .
  • The scholars at that time already had a number of fatwa and ijtihad way that they get from the previous period .
  • All the Muslims at that time have strong will that all attitudes and behavior in accordance with Islamic law .
  • In this period was born clerics who could potentially become a mujtahid .

This period bequeathed some important things such as:

  • Al – Sunnah that has been recorded
  • Fiqh that has been recorded complete with the argument and reason.
  • Science usul fiqh which has been recorded
  • The existence of two streams that stand out in this period are known as Madrasah Al – Hadith ( mostly contained in the Hijaz ) and Madrasah Al- Ra’yi ( mostly found in Iraq ) . Madarasah Ar – Ra’yi focused its review to the purposes and elementary Personality ‘ in making the law , they concluded that the laws of Personality’ it can be understood his intentions and aims to realize the benefit of humans . While the Madrasah Al – Hadith in Hijaz is directing its attention to the hadith and fatwas friend .
  1. Setback periode

This period starts from the middle of the fourth century Hijra till the end of the thirteenth century of Hijra. At this period Muslims suffered a political setback , thinking , mental , which also caused the deterioration of fiqh . There are several factors that cause deterioration science of fiqh are:

  • The decline in the political field , namely the outbreak of the Islamic world into a small area of ​​each emirate are busy fighting each other for power.
  • school of thought espoused without critical thought and considered something that is absolutely true . This causes people to re-examine want those opinions .
  • There is an attitude of respect for the results of other scholars of ijtihad and think that own opinion is absolutely right .
  • The collapse of the glory of Islam in both the east and west.
  1. The period of revival

This period begins with the validity period of the magazine Al – Ahkam Al – Adliyah the book of the law of civil law Islamic Ottoman government in 1292 H / 1876 M There are some other things that mark the progress of fiqh, including :

  • In the universities of religion in Egypt, Pakistan and Indonesia in the way of studying fiqh learned not only in one particular school, but also studied other schools muqorronah or comparison, even well studied system of customary law and Roman law system .
  • Many books of fiqh that translated into various languages ​​in the world .
  1. History of ushul fiqh
  2. Ushul fiqh at rasullah period

Ushul development of fiqh can not be separated from the development of Islamic law. Ushul new fiqh composed in the second century of Hijra. Sources of law at the time it was Al-Quran and Sunnah. If the prophets and companions encountered a problem that can not be found solving the prophets and companions revelation diligence.

Usul Fiqh grew up with the science of fiqh though science is booked in advance than ushul fiqh. Because of the emergence of the science of fiqh course there use method to multiply the knowledge and methods is none other than ushul fiqh. Concepts usul fiqh has existed in the days of the prophet, but the concepts have not been standardized. These concepts only be the fruit of solving practical problems.

  1. Usul Fiqh period companions

This is a transition period from the time of the prophet to the future guidance prophet has died. In this period appears a new way of solving problems that ijma ‘friend and companion. Ijma ‘friend of a friend of a decision in resolving the legal issues discussed and followed by another friend. Besides companions also use  consideration sense in the form of qiyas and maslahah.

In this period ushul fiqh is still the subject of scientific study. Exchange of thoughts that do still practical to solve problems and not lead to the formation of a special study of the methodology. Doing legal discussion is limited to the provision friend fatwa on questions or problems that arise, not until the expansion of Islamic law studies to methodological problems.

  1. Usul Fiqh tabi’in period

Tabi’in is a disciple of the companions . Trends mindset affect  friend ICRS pattern tabi’in, so Istinbad tabi’in way not dissimilar to istimbad friend. At this time appeared two important phenomena that forgery of hadith and debate regarding the use of ra’yu that elicits Iraqi groups and groups of Medina .

Thus emerged seedlings clearer methodological differences that accompanied the legal experts group differences ( jurists ) based on geographic region. Two things, plus the emergence of the non – Arab lawyers , gave birth to the discourse of legal thought that later gave birth to schools in Islam Islamic law. Each of these law schools have some distinctive aspects of the method , which distinguishes it from other schools .

  1. .Usul fiqh schools priest future

At this time ushul fiqh formulated methodological and diverse concepts born ushul fiqh. Islamic legal thought dynamics of a very rich experience. At this time there is a debate about the sources of law and the rule of law.

At this time Imam Malik and the people are very appreciative charity madinah the medina. The reason  is that the practice of the medina is a relic of the friends who live in Medina and get directions from the Prophet. The practice has been done by the people of Medina lot of friends who do not may violate the teachings of the Prophet, who for ten years in Medina.

Iraqis, especially Imam Abu Hanifa use istishan if the results qiyas deemed incompatible with the basic values ​​of Islamic law. The two sides are mutually criticize each other. However both of them still cling to the Qur’an and Sunnah.

As a result of the existence of hadith forgery at this time, then comes the group reject al-Sunnah. They are a class which only recognizes the Al-Quran as a source of law. They are frustrated with forgery of hadith and did not examine first the hadith narrators. Before the fourth century Hijra are not many hadith collectors.

A Muslim leader, Imam Shafi’i struggled against groups reject as-Sunnah. He then filed a major legal systematics, namely:

  • Al-Quran
  • Al-Sunnah
  • Ijma’
  • Qiyas

With this formula , he rejected the idea of ​​groups reject al – Sunnah and experts who act prioritize ushul practice the Medina or the common meaning of the Holy Qur’an compared to the hadeeth Munday . Imam Shafi’i himself known as the first to introduce a new science of usul fiqh . The book of Al -Risala is the first book of usul fiqh which he wrote .

  1. The birth of the great works of usul fiqh

Ushul development fiqh peak occurred in the fifth century Hijra . In this period was born the great works such as :

  • The book of al – Ahd al – Amd or Qadli work of Abd al – Jabbar al – Mu’tazili (415H / 1024M)
  • The book of al – Mu’tamad of Abu Husayn al -Basri al – Mu’tazili (436H 1044M)
  • The book of al – ‘Uddah of Abu Ya’la al – Hanbali (458H / 1065M)
  • The book of al – Ihkam fi ‘ Usul al – Ahkam works of Ibn Hazm al – Dzahiri (456H / 1062M)
  • The book of al – Luma ‘by Abu Ishaq al – Shirazi al – Shafi’i (467H / 1083 M)
  • The book of al – Burhan Al – Juwayni work of al – Shafi’i (478H / 1085M )
  • The Book of Usul Al – Sarakhsi work of Imam al – Sarakahsi al – Hanafi (d. 490H / 1096M).
  1. Object, Purpose, Purpose, and Methodology of Science Fiqh and Usul Fiqh
  2. Fiqh science

Objects fiqh science studies in general is the legal aspect of any act mukalaf as well as the proposition of any such actions (postulate tafshili). Also in fiqh al-Ahwal also discussed Syakhsyiah (family law), how do muammalah in the narrow sense (civil law), fiqh jinayah (criminal law), issues related to Ahkam al-qadha (procedural law), and things siyasah related to fiqh.

The final goal is to achieve the science of fiqh pleasure of Allah, with His implement sharia in the earth, as guidance individual life, family life, and social life. While the goal of Islamic law itself is to maintain religion, nourish ourselves, nurturing offspring and honor, maintaining property, and maintaining reasonable. The purpose of the law is often referred maqashid five al-khamsah. From maqhasid al-khamsah is clear that the function of Islamic law itself is directing human life to la-maqashid al-khamsah, in the broadest sense and control the lives of people with detailed rules by the Quran and Hadith or ijtihad of the scholars.

The usefulness of fiqh science itself is unable to give an understanding of the various rules in depth and as a benchmark to be in life and life.

Whereas the methodology of fiqh are usul fiqh. Therefore we studied fiqh without ushul fiqh will not know how issue  law of their arguments and how to restore the legal rulings to the source.

  1. Ushul fiqh

Objects ushul fiqh studies are :

  1. A discussion of the proposition globally .
  2. A discussion of the law in Usul Fiqh is the science in general, are not discussed in detail the law for every action .
  3. A discussion of rules that are used as a way to gain legal of their arguments , among others, on a wide -ranged , it’s hujjah and laws in practice it .
  4. A discussion of ijtihad

Ushul goal fiqh is set ijtihad and guide jurists in an effort to deduce the laws of sources. In addition ushul fiqh aims to help jurists to acquire adequate knowledge of sharia susmber – source and on the methods of deduction and inference fiqh .

Usefulness ilm usul fiqh is as follows :

  1. Know the rules and methods used in obtaining legal mujtahid through ijtihad method which they set.
  2. Provide an overview of the requirements that must be owned mujtahid, so that he can explore the exact laws of Personality of the texts. In addition, for the general public, through usul fiqh they can understand how the Mujtahids law establishes that they can be guided steadily and practice it.
  3. Determine the law through a variety of methods developed Mujtahids, so that a variety of new problems that are born not in the texts; and there are no legal provisions among legal scholars can be determined earlier.
  4. Maintain the religion of the proposition that abuse may occur. In usul fiqh, even if a law is obtained through the results of ijtihad, his status still recognized Syara ‘. Through usul fiqh, it is known where the original sources of Islamic law that must be followed and which is the source of Islamic law which is secondary function is to develop Shari’ah according to the needs of Islamic societies.
  5. Establish the general rules that can be applied in order to establish the law of the various social issues that continue to grow.
  6. Knowing the strengths and weaknesses of an opinion in line with the arguments used in ijtihad, so it can be done tarjih one of the reasons put forward.

Ushul fiqh methodology actually refers to methods of reasoning as analogies / qiyas , istishan , istishab , and rule – atauran interpretation and deduction.

  1. Knowing the source of Science Fiqh and Usul Fiqh
  2. Source of fiqh

The main source of law is the revelation of Allah , Al – Quran. Then followed the second yanag source is the Sunnah of the Prophet . The third is ijtihad . Can postulate look from several aspects , namely :

  1. In terms of origin, there are two kinds:
  • Evidence naqli which postulates that comes from direct nash namely the Quran and Sunnah .
  • Evidence aqli which postulates that instead of texts directly but uses a mind, namely ijtihad .
  1. Judging from its scope there are two kinds, namely :
  • Evidence kulli is a proposition that includes many legal unit . Kulli proposition sometimes verses of the Holy Qur’an , Hadith sometimes , and sometimes the rules kulliyah .
  • Proposition juz’i or tafshili is a proposition that showed a problem and a specific law .
  1. In terms of its power divided into two, namely :
  • Proposition qath’i there are two kinds:
  1. Evidence that al – wurud convincing proposition that comes from God or from the prophet
  2. Qath’i dalalah namely the proposition that the words or expressions words indicate a particular meaning and purpose firmly and clearly that it is impossible tomake other understand.
  • Proposition dhani there are two kinds :
  1. Dhani al – wurud yatu proposition that only gives the strong impression that the coming of the prophet .
  2. Dhani al – dhalalah namely the proposition that the words or expressions words giving possibility of meanings and intentions .
  3. Source of ushul fiqh
  4. Science Holy Qur’an
  5. Hadith Sciences
  6. the science of fiqh
  7. Science Ushuluddin
  8. Arabic science and all its branches.
  1. Streams Sciences Fiqh and Usul Fiqh
  2. Streams science of fiqh

Currently there are approximately six schools of fiqh. These streams arise because of differences in methods of diligence which leads to dissent. Actually, the priests themselves Mujtahids to follow not advocated them. Mazdhab priest who recommended it back on the arguments in berijtihad although in a way it is possible that the law is different from the way they are produced. This is evidenced by the words of the priest ‘s own sect. For example : Imam Abu Hanifa said about the results of ijtihad : ” This is the result of my ijtihaf, but anyone who has better opinion about this, then that is what must be held “.

Streams in the science of fiqh these include:

  1. Hanafi is guide by the Quran, Sunnah, and the opinion of friends. In ijtihad Imam Abu Hanifa using Qiyas, Istishan, ijma ‘friend, and Urf. This sect is widely available in Turkey, Afghanistan, Central Asia, Pakistan, India, and Egypt.
  2. Maliki adhering to the Holy Qur’an, Assunnah, charity experts Medina, the fatwa friend, qiyas, maslahah mursalah, and adzari’ah. This sect adopted in North Africa, Sudan, and parts of Egypt.
  3. Shafi adhering to the Quran, Sunnah, qiyas, Istidlal. This school of bnak adopted in South Arabia, South India, Thailand, Malaysia, Indonesia, Brunei, and the Philippines.
  4. Hanbali adhering to the Quran, Sunnah, fatwa friend, qiyas, and adzaria ‘. This school of banuak adopted in Arabia, Syria, and some parts of Africa.
  5. Dhaheri sects adhering to the Quran, Sunnah, opinions companions, and istishab. This school of formerly practiced in Andalusia, then spread to countries in North Africa.
  6. Shiite sects adhering to the Quran, Sunnah, qiyas, Istishan, Maslahah mursalah, and al-aqal (what the good sense), is used when there is no other way. This Mazhan much embraced in Iran and most of Iraq and in the region of North Yemen.
  7. Streams science of ushul fiqh

In general, experts divide alairan writing ushul fiqh into two mutakallimin (Syafi’iyyah) and the sect of Jurists (sect Hanafiyah) . The second stream is born from the combined sect. Three main sect is described as follows :

  1. Sect Mutakallimin

This sect is also called Syafi’iyah sect. This naming reason is because the works are born from among syafi’iyah . However there are also cross- sect writers like Abu Ya’la (author of al – Uddah) that Hanbali , Ibn Hajib (author Muntaha al – Wushul (al – Sul) wa al – Alam al – Usul fi Ilmay wa al – jadal) from among Maliki, and Ibn Hazm al – Andalusi (author of the book of al – Ihkam fi Usul al – Ahkam) of the Dzahiriyyah.

Mutakallimin designation in accordance with the characteristics of the writing. The mutakallimin are many people who wrestle with theological discussions and many take advantage of deductive reasoning , including Greek logic. The mutakallimin has distinctive features in the writing of usul fiqh , such as:

  • The use of deduction in it . Usul Fiqh mutakallimin discuss the rules , whether or not accompanied by examples . The rules that is the pillar for making law . Thus , the rules were made before it is used in istimbath . The rules were mainly contains linguistic rules .
  • There is a discussion of the theory of theology and theory of knowledge , as contained in the al – Luma work of al – Shirazi and al – Ihkam work of al – Amidi . Kalam theory that is often discussed is about tahsin and taqbih . Meanwhile, in the discussion of the theory of knowledge, understanding put science and sometimes also included Muqaddimah mantiqiyyah (an introduction to logic), as contained in the al – Mustashfa works of al – Ghazali, Rawdlah Ibn al – nadzir Qudamah, and Muntaha al – Wushul (al -Sul) Ibn Hajib .
  1. Sect Hanafiyah

Hanafi jurists sect or stream sect is shared by many scholars Hanafi sect . Characteristic of writing Hanafi is begin with legal issues furu covered by their priests, and then make conclusions based methodological solving the furu law. So, rules are made inductively from case law. The rules can be changed with the advent of legal cases that require solving other law. Therefore , ushul Hanafi fiqh is filled with real legal issues .

  1. The combined sect

These sect into the grounding principles of fiqh reality problem. The resulting works include the book of Badi ‘ al – Nidzam al – jami ‘ al – Bazdawi bayn Kitabay wa al – Ihkam which is a combination of the book of al – Usul al – Ihkam Bazdawi and work of al – Amidi written by al – Din Mudzaffar Ahmad bin Ali al – Hanafi . Then book Sharh al – Tawdlih work Sa’d al – Din al – Taftazani al – Shafi’i and Jam ‘ al – Jawami ‘ written by Taj al – Din al – Subki al – Shafi’i .

CHAPTER III

CLOSING

  1. Conclussion

From the description that has been discussed we can conclude that science is the science of fiqh menmbahas of the laws of Personality ‘ which deals with human deeds obtained from the proposition . While ushul fiqh is the study of how to remove a law from a detailed proposition . Both are related to one another . Both come from two main sources , namely the Holy Qur’an and the Sunnah.

  1. Advice

For the present generation , we should not be careless in solving an emerging new pemasalahn in life . We must not solve problems by using our own opinion . It is good we restore the matter to the Al – Quran and Hadith . It is important for us to learn the science of fiqh and usul fiqh because both are associated with the shari’ah .

BIBLIOGRAPHY

Djazuli, A.2010. Ilmu Fiqh Penggalian, Perkembangan, dan Penerapan Hukum Islam. Jakarta :

Kencana Prenada Media Group

Ash Shiddieqy, Tengku Muhammad Hasbi.1997. Pengantar Ilmu Fiqh. Semarang :

  1. Pustaka Rizki Putra

http://id.wikipedia.org/wiki/Ushul_Fiqh

larasgemilangputri.blogspot.com

https://id-id.facebook.com/notes/belajar-fiqih-islam/pengertian-fiqh-dan-sejarah-perkembangannya/10150578829761520

Advertisements
Posted in Uncategorized | Leave a comment

example article

Menulis?

Oleh : Lailatul Istianah

 

Sebelum kita mengenal lebih jauh tentang menulis alangkah baiknya kita mengetahui sejarah menulis dan ulisan itu sendiri. Sejarah merupakan hal penting karena tanpa sejarah kita tidak ada. Semua yang ada di dunia pati punya sejarah masing-masing. Setiap indivisu juga empunyai sejarah tersendiri. Sekarang masalahnya tinggal apakah kita mau menuliskan sejarah kta sendiri denga kesuksesan atau tidak. Jadilah bagian dari sejarah dengan tuliasan yang kau tuliskan.

Menulis untuk bagi sebagian orang adalah hal yang menyenangkan. Tapi bagi sebagian lainnya menulis adalah hal yang memusingkan. Untuk orang yang belum terbiasa membaca, terkadang untuk menuangkan gagasannya dalam menulis mengalami sedikit kesulitan.

Menulis adalah istilah yang sangat tidak asing ditelinga sebagian besar rakyat Indonesia. Sebenarnya  apakah arti menulis itu? Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) menulis yaitumelahirkan pikiran atau gagasan(seperti mengarang atau membuat surat) dengan tulisan. Sedangkan menurut Wiyanto (2006 :1), menulis adalah mengubah bunyi yamg dapat didengar menjadi tanda-tanda yang dilihat kemudian, kemudian kegiatan menulis mengungkapkan gagasan secara tertulis. Dari beberapa pengertian ini kita dapat simpulakan bahwa menulis adalah sebuah cara menuangkan gagasan melalui tulisan.

Apabila kita membahas tentang menulis tentu ada kaitannya dengan tulisan karena ulisan adalah hasil dari menulis itu sendiri. Sejarah tulisan telah dimulai pada tahun 3100 SM oleh bangsa Sumeria. Mereka menggunakan sistem pictogram dan menuliskannya pada lempengan tanaha liat. Selanjutnya bangsa mesir kuno juga mengenal tulisn pada tahun 3000 SM. Tulisan-tulisan pada zaman ini masih berupa gambarBarulah pada ahun 1000 SM bangsa fenisia menciptakan abjad mdern yang pertama yang kemudian diadaptasi oleh bangsa Yunani kuno dan dikembangkan oleh bangsa romawi menjadi abjad latin.

Alat dan media menulis pada zaman dahulu tidak semodern seperti sekarang. Pada zaman dahulu orang menulis pada dedaunan dan kulit binatang. Manusia mulai menggunakan kertas ketika pada tahun 105 M bangsa Cina menemukan kertas. Semakin pesatnya perkembangan teknologi, maka menulis tidak hanya menggunakan kertas sebagai medianya tetapi mulai beralih menggunakan media elektronik seperti laptop dan computer.

Mengapa menulis itu penting? Pertanyaan ini sering muncul dibenak kita. Untuk bisa menulis seseorang haruslah banyak membaca. Dengan membaca seseorang akan bertambah wawasan dan pengetahuannya. Menulis adalah menuangkan ide dalam pikiran ke dalam tulisan. Sehingga dapat kita katakana bahwa adalah input untuk otak kita sedangkan menulis adalah betuk outputnya. Ketika kita jarang ataukurang membaca maka kita juga akan kesusahan dalam menuangkan ide-ide kita dalam tulisan. Karena bahasa lisan dan tulisan itu berbeda.

Menulis adalah kegiatan yang sangat bermanfaat. Komaidi (2007:12) mengatakan bahwa ada beberapa manafaat menulis diantaraya :

  1. Melatih timbulnya rasa ingin tahu dan kepekaan terhadap hal-hal disekitarnya.
  2. Menambah wawasan dan pengetahuan.
  3. Melatih kita untk menyusun pemikiran dan argument secara runtut, sistematis dan logis.
  4. Secara psikologis menulis bisa mengurangi stress karena dengan menulis kita bisa mengeluarkan segala kegundahan dalam hati.
  5. Mendapat kepuasaan tersendiri ketika tulisan yang ditulis diakui oleh khalayak.
  6. Membuat penulis lebih popular.

Sama halnya dengan berbicara, menulis bagaikan sebuah pedang yang tajam. Pedang itu akan membawa kebaikan jika kita menggunakannya dengan bijak. Sebaliknya pedang itu akan membawa bencana jika kita menggunakannya untuk hal-hal yang buruk. Sudah banyak penulis yang namanya dikenang karena tulisannya. Ada penulis yang dikenang akan tulisannya yang membawa perubahan yan baik terhadap lingkungannya. Ada juga penulis yang dikenang akan tulisannya yang membawa kerusakan lingkungan.

Darwis Tere Liye adalah satu orang yang terkenal akan tulisannya. Torehan penanya berupa novel yang menyentuh hati pembacanya mampu membomingkan namanya. Beberapa karya beliau adalah Hafalan Sholat Delisa, Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin, dan masih banyak lagi novel karangannnya. Kemudian Habiburrahman EL-Shirazi yang terkenal akan novel Ayat-Ayat Cinta dan Ketika Cinta Bertasbihnya. Masih banyak lagi orang-orang yang terkenal akan tulisannya.

Terkadang sebuah karya kepenulisan menyebabkan beberapa pihak merasa tidak nyaman akan karya tersebut. Biasanaya hal semacam ini bisa menimbulkan kontroversi. Sebuah karya kepenulisan juga terkadang menimbulkan pengaruh yang tidak selalu baik bagi khalayak. Sebagai contoh adalah orang yang menulis novel yang berbau seksual. Hal semacam ini harus dihindari oleh para penulis karena dapat memperburuk mental bangsa.

Apabila kita melakukan suatu hal, tentu kita punya tujuan atas hal tersebut. Begitu juga denagan menulis, pasti mempunyai suatu tujuan. Menurut Tarigan (1994:23) tujuan menulias adalah respons atau jawaban yang diharapkan penulis dari pembaca. Kemudian Hugo Hartig dalam Tarigan (1994:24) mengatakan bahwa tujuan menulis adalah sebagai berikut :

  1. Assignment purpose (tujuan penugasan) yaitu menulias untuk menyelesaikan sebuah tugas. Jadi, tidak atas kehendaka menulis. Seorang anak yang menulis cerita karena diberi tugas oleh gurunya untuk membuat cerita. Anak tersebut menulis bukan kemauannya sendiri melainkan karena tugas dari gurunya.
  2. Altruistic purpose (tujuan altruistic) bertujuan untuk menyenangkan para pembaca atau lebih tepatnya menghibur paea membaca.
  3. Persuasive purpose (tujuan persuasive) yaitu tujuan untuk mempengaruhi pembaca agar sependapat denagan gagasana yang diutarakan penulis.
  4. Informational purpose (tujuan informasional) yaitu tujuan menulis untuk memberikan penerangan atau informasi kepada khalayak. Contohnya adalah menulis berita.
  5. Self-expressive (tujuan pertnyataan diri) yaitu tujuan menulis untuk mengekspresikan atau mengungkapakan perasaan penulis kepada pembaca.
  6. Creative purpose (tujuan kreatif) yaitu tujuan menulis untuk mencapai nilai-nilai artistic atau nilai-nilai seni.
  7. Problem solving purpose (tujuan pemecahan masalah) yaitu tujuan menulis untuk memecahkan suatu permasalahan dengan menjelaskan, menjernihkan, menjelajahi serta meneliti secara cermat gagasan-gagasan agar dpat diterima oleh pembaca.

Sebenarnya tujuan seseorang menulis sangat beragam, beberapa hal yang disampaikan Hugo Hartig adalah bagian dari tujuan menulis. Tapi tentunya masing-masing individu punya tujuan sendiri untuk menulis.

 

 

Posted in Uncategorized | Leave a comment

adat kesripahan jawa tengah

kesripahan ad

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang Masalah

Setelah seseorang meinggal dunia biasanya ada sebuah upacara untuk mengantarkannya menuju tempat peristirahatannya yang terakhir. Setiap daerah di Indonesia memiliki adat yang berbeda dalam mengantarkan jenazah ke tempat peristirahatan yang terakhir. Perbedaan adat ini memperkaya budaya nasional kita.

Seperti dearah lain di Indonesia orang Jawa juga mempunyai adat tersendiri dalam mengantarkan jenazah ke tempat peristirahatan yang terakhir. Upacara adat untuk orang meninggal dalam adat Jawa disebut “kesripahan”. Adat ini masih dilakukan oleh masyarakat jawa pada umumnya.

Seiring dengan berkembangnya zaman dan teknologi, budaya jawa kian memudar. Mudahnya suatu budaya masuk ke suatu daerah menjadi salah satu penyebab pudarnya buadaya suatu daerah. Sering kita menjumpai di daerah perkotaan masyarakat yang lebih membudayaka budaya asing ketimbang budayanya sendiri.

Oleh karena itu kita sebagai generasi masa kini harus melestarikan budaya nasional kita khususnya budaya jawa. Melalui makalah ini penulis berharap kita sebagai generasi muda bisa lebih memahami dan melestarikan budaya kita.

  1. RUMUSAN MASALAH
  2. Bagaimana konsep kesripahan dalam adat jawa?
  3. Apa saja rangkaian upacara kesripahan dalam adat jawa?
  4. Jenis slametan apa saja yang diadakan dalam uapacara kesripahan?
  5. Makna apa yang terkandung dalam bahan slametan?
  1. TUJUAN
  2. Mengetahui konsep kesripahan dalam adat jawa.
  3. Mengetahui rangkaian upacara kesripahan dalam adat jawa.
  4. Mengetahui jenis-jenis slametan.
  5. Makna yang terkandung dalam sesaji yang digunakan dalam slametan.

BAB II

PEMBAHASAN

  1. Konsep Kesripahan dalam Adat Jawa

Kesripahan sering disebut juga lelayu. Pada umumnya mati berarti hilangnya roh dari jasad. Dari sudut pandang budaya mati berarti peralihan individu dari alam hidup ke alam gaib. Banyak juga orang yng mengartikan mati sebagai terputusnya kehidupan.

Orang jawa memiliki konsep tersendiri mengenai pengertian mati. Dalam pandangan orang jawa hidup itu abadi. Kematian hanya dipahami sebagai matinya jasad dan matinya nafsu di dunia. Kehidupan seseorang yang megalami kematian dipandang sebagai peralihan dari alam dunia menuju alam gaib. Orang yang meninggal diyakini akan mengalami pembebasan yang pada akhirnya menemukan hakikat hidup itu sendiri.

  1. Rangkaian Upacara Kesripahan
  2. Pemberitahuan atau pemberitaan lelayu

Ketika ada orang yang meninggal hal pertama yang harus dilakukan adalah menghibur keluarga yang ditinggalkan. Beri mereka pengertian bahawa setiap yang hidup pasti akan kembali kepada Yang Maha Kuasa. Apabila keadaan keluarga yang ditinggal sudah membaik maka segera alihkan perhatian kepada jenazah.

Jenazah yang baru saja meninggal dunia segera ditidurkan secara membujur, menelentang, dan menghadap ke atas. Posisi kepala jenazah di sebelah utara dan kaki di selatan. Selanjutnya mayat ditutup dengan kain batik yang masih baru. Kaki dipan tempat mayat itu ditidurkan perlu direndam dengan air, maksudnya agar dipan itu tidak dikerumuni semut atau binatang kecil lainnya. Tikar sebagai alas tempat jenazah dibaringkan perlu diberi garis tebal dari kunyit dengan maksud agar binatang kecil tidak mengerumuni mayat. Terakhir adalah membakar dupa wangi atau ratus untuk menghilangkan bau yang kurang sedap.

Setelah hal diatas dilakukan, beberapa orang terdekat jenazah memanggil modin untuk mengumumkan tentang kematian si jenazah. Pengumuman dilakukan dengan pengeras suara agar para tetangga dan sanak saudara yang jauh bisa turut berduka cita. Sebagian sanak saudara yang lain membereskan rumah sebelum semakin banyak orang yang datang.

  1. Memandikan jenazah

Setelah pemberitaan lelayu dilakukan kemudian sanak saudara yang lain segera mempersiapkan keperluan untuk memandikan jenazah. Memandikan jenazah hendaknya mengikuti hitungan ganjil seperti tiga kali atau lima kali dan seterusnya. Hal-hal yang perlu dipersiapkan diantaranya :

  1. Gentong tujuh buah

Masing –masing gentong diisi dengan daun dadap atau daun sirih, uang koin dan air yang tidak terlalu penuh. Fungsi daun dadap adalah sebagai pengharum.

  1. Gayung tujuh buah
  2. Bangku

Bangku ini berfungsi sebagai tempat duduk orang yang memandikan jenazah. Bangku diatur sedemikian rupa supaya mempermudah pekerjaan.

Kain penutup atas
  • Meja kecil untuk meletakkan mangkok berisi bakaran merang atau tangkai padi, sabun mandi yang terpotong-potong secukupnya kemudian dibungkus mori (kain putih) berjumlah lima bungkus, diletakkan di piring kecil (lepek). Tangkai padi kering yang dipotong-potong digunakan untuk membersihkan kuku. Sedangkan sobekan mori untuk membersihkan gigi. Selain itu dibutuhkan juga beberapa potong kain penutup yang sama panjangnya (biasanya menggunakan kain batik), agar jenazah tidak dilihat oleh orang yang tidak berkepentingan selama pemandian berlangsung.
Gedebog pisang
Gentong tempat air

Upacara pemandian jenazah

Dalam perawatan jenazah para lelaki bertugas memasang tenda di tempat pemandian jenazah. Hal ini dimaksudkan agar jenazah tidak terliat dari atas ketika dimandikan. Para lelaki juga menyiapkan tujuh batang pohon pisang yang dipotong dengan ukuran satu meter dan disusun rapat bedempetan.

Tiga orang ahli waris terdekat menggotong jenazah dari dalam rumah menuju ke tempat penyucian atau pemandian mayat. Urut-urutan dimulai dari yang tertua di depan dan yang termuda di belakang, begitu pula pada waktu selesai dimandikan digotong dari tempat memandikan ke dalam rumah. Posisi menggotong jenazah adalah: tangan kiri menyanggah sedangkan tangan kanan merangkul dengan penuh hati-hati jangan sampai penutup kain jenazah berubah atau bergeser. Setelah sampai di tempat memandikan, jenazah dibaringkan diatas tujuh buah batang pisang yang telah disiapkan sebelumnya. Cara memandikan jenazah adalah sebagai berikut :

  1. Ambil kain penutup dan gantikan dengan kain basahan sehingga aurat utamanya tidak kelihatan.
  2. Pakailah sarung tangan dan bersihkan jenazah dari segala kotoran.
  3. Ganti sarung tangan yang baru, lalu bersihkan seluruh badannya dan tekan perutnya perlahan-lahan.
  4. Tinggikan kepala jenazah agar air tidak mengalir ke arah kepala.
  5. Masukkan jari tangan yang telah dibalut dengan kain basah ke mulut jenazah, gosok giginya, dan bersihkan hidungnya. Kemudian, wudlukan seperti wudlu untuk sholat.
  6. Siramkan air ke tubuh yang sebelah kanan dahulu. Kemudian ke sebelah kirinya.
  7. Mandikan jenazah dengan air sabun dan air mandinya yang terakhir dicampur dengan wangi-wangian.
  8. Perlakukan jenazah dengan lembut ketika membalik dan menggosok anggota tubuhnya.
  9. Memandikan jenazah satu kali jika dapat membasuh ke seluruh tubuhnya, itulah yang wajib. Sunnah mengulanginya beberapa kali dalam bilangan ganjil.
  10. Jika keluar najis dari jenazah itu setelah dimandikan dari badannya, wajib dibuang dan dimandikan kembali. Jika keluar najis setelah di atas kafan, tidak perlu untuk diulang mandinya, tetapi cukup untuk membuang najisnya saja.
  11. Keringkan tubuh jenazah setelah dimandiakan dengan kain atau handuk sehingga tidak membasahi kafannya.
  12. Selesai mandi, sebelum dikafani berilah wangi-wangian yang tidak mengandung alkohol. Pembaerian wewangian untuk jenazah sebaiknya menggunakan kapur barus.

Petugas (modin) yang melakukan perawatan jenazah ini harus berjenis kelamin sama dengan jenazah. Kemudian yang dilakukan modin selanjutnya adalah menutup alat kelamin jenazah dengan sepotong daun pisang dan segala lubang pada tubuh diisi dengan kapas. Setelah wajahnya dirias sedikit, jenazah dibungkus dalam kain putih (mori) yang kemudian diikat di kaki, pinggang, leher, dan di atas kepalanya. Kegiatan ini merupakan tradisi khusus untuk orang yang beragama Islam, yaitu dipocong. Apabila jenazah bukan beragama Islam, umumnya hanya ditangani oleh keluarga dan kerabat jenazah. Jenazah yang sudah dibungkus rapi kemudian diletakkan diruangan tengah dari rumah, diatas usungan yang terbuat dari bambu bernama “bandhusa”. Dengan kepala menghadap kearah utara. Mengafani jenazah akan dibahas pada bagian selanjutnya.

  1. Mengafani jenazah

Kain yang digunakan ntuk mengafani jenazah adalah kain mori yang dapat menutupi seluruh tubuh jenazah. Untuk jenazah laki-laki menggunakan kain mori tiga lapis minimal. Jika ingin menggunakan kain mori lebih maka jumlahnya harus ganjil. Sedangkan untuk jenazah wanita minimal meggunakan lima lapis kain yang terdiri dari kain sarung untuk menutupi bagian bawah, kerududng untuk menutupi bagian kepala, baju kurung, dan dua helai kain mori untuk menutupi sekujur tubuhnya. Pada kain lapisan pertama hendaknya diberi wewangian.

  1. Menyolati jenazah

Setelah dikafani jenazah kemudian disolatkan. Bagi umat islam menyolatakan jenazah hukumnya fardu kifayah. Hendaknya yang menyolatkan lebih dari empat puluh orang.

  1. Persiapan pemberangkatan jenazah

Pada bagian ini kaum wanita yang datang melayat membantu mengerjakan hal-hal kecil seperti menjahit kain penutup kerenda, merangkai bunga sebagai penghias penutup kerenda, dan lain sebagainya.

Sedangkan kaum lelaki mengurus surat-surat yang diperlukan untuk pemakaman jenazah, membeli tanah makam, dan membuat papan kayu (pathok), dimana dituliskan nama orang yang meninggal, tanggal lahir dan tanggal meninggalnya.

  1. Pemberangkatan jenazah
Keterangan :

Merobos dilakukan tiga kali searah jarum jam, dan dimulai dari saudara laki-laki yang paling dekat

Peti mati/kerenda

Upacara brobosan

Sebelum pemberangkatan jenazah, ada sebuah upacara yang harus dilakukan yang disebut “brobosan”. Tata caranya adalah sebagai berikut :

  1. Kerenda atau peti mati dibawa keluar menuju ke halaman rumah dan dijunjung tinggi ke atas setelah upacara doa kematian selesai.
  2. Anak laki-laki tertua, anak perempuan, cucu laki-laki dan cucu perempuan, berjalan berurutan melewati peti mati yang berada di atas mereka (mrobos) selama tiga kali dan searah jarum jam.
  3. Urutan selalu diawali dari anak laki-laki tertua dan keluarga inti berada di urutan pertama; anak yang lebih muda beserta keluarganya mengikuti di belakang.

Setelah itu jenazah diberangkatakan dengan kerenda. Orang yang mengangkat kerenda adalah anak laki-laki jenazah yang sudah dewasa atau kerabat pria dekat lainnya. Selain itu ada seorang yang membawa payung untuk menaungi bagian keranda dimana kepala jenazah berada.

Dalam adat jawa, orang yang mengiringi jenazah ada susunannya tersendiri. Di barisan paing depan adalah  adalah penabur sawur (terdiri dari beras kuning dan mata uang), kemudian penabur bunga dan pembawa bunga, pembawa kendi, pembawa foto jenazah, keranda jenazah, barulah dibagian paling belakang adalah keluarga maupun kerabat yang turut menghantarkan.

  1. Pemakaman jenazah

Untuk memakamkan jenazah orang dewasa diperlukan lubang kubur dengan ukuran luas 1 x 2½ meter dan kedalaman kira-kira 2½ meter. Lubang kubur atau liang lahat digali memanjang dari utara ke selatan.

Jenazah yang telah sampai di makam langsung diturunkan dari kerenda dan dimsukkan ke liang lahat. Jenazah diletakkan dengan posisi miring menghadap kiblat dan kepala berada di arah utara. Untuk menjaga agar jenazah tidak bergeser maka diletakkan batu dan gumpalan dari tanah liat yang disebut gelu di kedua sisinya. Apabila jenazah sudah selesai dibaringkan, maka modin turun ke dalam liang dan membuka tali-tali pengikat kepala untuk menampakkan pipi dan telinga jenazah, dan meneriakkan kalimat azan serta kalimat syahadat berkali-kali ke dalam telinganya

Kemudian modin naik dari liang lahat. Kerabat jenazah secara simbolik ikut menutup liang lahat dengan melemparkan tanah ke liang lahat. Setelah liang lahat tertutup sempuran dengan tanah, maka tancapkan batu nisan yang telah dipersiapkan di sisi utara dan selatan. Setelah itu makam yang sudah jadi ditaburi dengan kembang. Setelah itu salah satu dari kerabat jenazah menyampaikan pidato singkat untuk menyampaikan terimakasih atas kedatangan tetangga dan sanak saudara.

  1. Slametan

Slametan merupakan unsur paling dominan di setiap upacara adat jawa. Slametan berasal dari kata slamet yang berarti selamat, bahagia, dan sentosa. Acara ini biasanya dihadairi oleh para lelaki baik dari pihak keluarga, kerabat mauun teman dekat orang yang meninggal. Slametan diadaka secara lesehan. Hidangan yang biasanya disajikan ketika slametan yaitu nasi tumpeng lengkap dengan lauk-pauk.

                  Acara slametan

Acara slametan dimulai dengan sambutan singkat oleh tuan rumah setelah itu dilanjutukan dengan tahlil dan doa yang dipimpin oleh seorang modin. Setelah itu modin dan para hadirin di persilakan ntuk menyantap hidangan yang telah tersedia. Sebelum acara selesai semua yang hadir di beri berkat untuk dibawa pulang. Berkat adalah besek yang berisi makanan yang isinya hampir serupa dengan yang dihidangkan pada acara slametan. Ada beberapa upacara slametan yang diadakan untuk mendoakan orang yang telah meninggal. Hal ini akan dibahas pada sub bab berikut ini.

  1. Slameta –Slametan pada Adat Kesripahan
  2. Upacara ngesur tanah (Geblag)

Upacara ini dilaksanakn pada hari meninggalanya seseorang tepatnya pada sore hari. Sur tanah atau ngesur tanah berarti menggeser tanah(membuat lubang kubur bagi jenazah). Upacara ini memiliki makna bergesernya kehidupan fana ke alam baka. Hal ini juga dapat diartikan bahwa semua manusia berasal dari tanah dan akan kembali menjadi tanah.

Pada upacara ini hidangan yang harus di sajikan adalah :

  1. Nasi gurih (sekul wuduk)
  2. Ingkung (ayam dimasak utuh)
  3. Urap (gudhangan dengan kelengkapannya)
  4. Tumpeng yang dibelah dan diletakkan dengan saling membelakangi (tumpeng ungkur-ungkuran)
  5. Nelung dina

Slametan ini dilakukan untuk memperingati tiga hari setelah meninggalnya seseorang atau pada pasaran ketiga. Slametan ini sebagai bentuk penghormatan ahli waris kepada roh yang meninggal. Konon, menurut kepercayaan jawa pada hari ketiga setelah meninggal roh seseorang masih berada di dalam rumah. Roh ini mulai mencari jalan keluar yang mudah untuk meninggalkan rumah dan keluarganya.

Sajian yang harus dihidangkan pada slametan ini adalah sebagai berikut :

  1. Golongan bangsawan :
  • Takir pontang yang berisi nasi putih dan nasi kuning, dilengkapi dengan sudi-sudi yang berisi kecambah, kacang panjang yang telah dipotongi, bawang merah yang telah diiris, garam yang telah digerus (dihaluskan), kue apem putih, uang, gantal dua buah.
  • Nasi asahan tiga tampah, daging lembu yang telah digoreng, lauk-pauk kering, sambal santan, sayur menir, jenang merah
  1. Golongan rakyat biasa :
  • Nasi ambengan, nasi gurih, ketan kolak, apem, ingkung ayam, nasi golong dan bunga yang dimasukan dalam lodong serta kemenyan.
  1. Mitung dina

Slametan ini dilakukan pada tujuh hari setelah meninggalnya seseorang. Slematan ini juga dimaksudkan untuk menghormati roh arwah orang yang telah meninggal. Menurut kepercayaan orang jawa pada hari ketujuh ini roh akan keluar dari rumah. Untuk memperlancar roh keluar dari rumah, secara simbolis ahli waris membuka genting atau jendela sebelum acara di mulai. Setelah roh keluar dri rumah roh akanberhenti sejenak di pekarangan rumah atau halaman sekitar.

Pada acara mitung dina ada pembacaan tahlil. Hal ini dimasudkan untuk mempermudah roh meninggalkan pekarangan rumah atau halaman sekitar. Tahlil sebenarnya dilakuakn selama tujuh hari dan mitung dina adalah acara penutup tahlil tersebut. Pada akhir acara peserta slametan diberi bancakan yang berisi nasi dan lauk pauknya.

Sajian yang harus dihidangkan pada acara ini adalah sebagai berikut :

  • Kue apem yang didalamnya diberi uang logam, ketan kolak semuanya diletakkan dalam satu takir.
  • Nasi asahan tiga tampah, daging goreng, pindang merah yang dicampur dengan kacang panjang yang diikat kecil-kecil, dan daging jeroan yang ditempatkan dalam wadah berbentuk kerucut (conthong), serta pindang putih.
  1. Matang puluh

Upacara ini untuk memperingati empat puluh hari setelah meninggalnya seseorang. Slametan ini bertujuan untuk menghormati dan mempermudah perjalanan roh yang akan menuju alam kubur. Untuk mencapai tujuan matang puluh, ahli waris dan para tamu yang diunang membacakan tahlil dan doa. Menurut kepercayaan orang jawa, pada hari ke empat puluh roh orang yang meninggal mulai mencari jalan menuju alam kubur. Jalan yang dicari adalah jalan yang dilewati ketika pemberangkatan jenazah yang sudah dibersihkan sehungga terhindar dari aral yang melintang.

Pada upacara ini dilakukan penyempurnaan roh dan jasad dengan menyediakan ubarampe. Bagian jasad yang disempurnakan adalah darah, daging, sungsum,jeroan (isi perut), kuku, rambut, tulang, dan otot. Ubarampe adalah bahan sesaji yang harus ada ketika slametan diadakan. Ubarampe terdiri dari benang lawe, jodog, sentir, cupak , minyak klentik satu botol, sisir, minyak wangi, cermin, kapas, pisang raja, beras, gula kelapa, jarum dan perlengkapannya, dan bala pecah.

Pada slametan ini bahan –bahan yang harus ada sama dengan bahan-bahan pada acara mitung dina, tetapi ada sedikit tambaha. Bahan tambahannya antara lain :

  • Nasi wuduk
  • Ingkung
  • Kedelai hitam
  • Cabai merah utuh
  • Rambak kulit
  • Bawang merah yang telah dikupas kulitnya
  • Garam
  • Bunga kenanga
  1. Nyatus

Slametan ini diadakan untuk memperingati hari keseratus dari meniggalnya seseorang. Upacara ini bertujuan untuk menyempurnakan semua hal yang bersifat badan wadhag.

Menurut kepercayaan adat jawa sebelum genap seratus hari roh berada di alam kubur masih sering kembali ke rumah sampai slametan mendhak pisan dan mendhak pindo. Sesaji yang digunakan sama dengan pada saat matang puluh hanya saja ditambah dengan pasung, ketan, dan kolak.

  1. Mendhak sepisan

Mendhak sepisan adalah peringatan satu tahun setelah meninggalnya seseorang. Tata cara dan sesaji pada slametan ini sama dengan slametan nyatus. Slametan ini sering juga disebut meling. Kata meling berasal dari kata eling yang berarti mengingat-ingat. Maksud dari slametan ini adalah agar ahli waris mengingat kembali jasa-jasa orang yang telah meninggal. Meling juga dimaksudkan agar ahli waris mengintrospeksi diri dan selalu ingat bahwa suatu saat siahli waris juga akan meninggal dunia.

  1. Mendhak pindho

Slametan ini bertujuan untuk memperingati dua tahun atas meninggalnya seseorang. Upacara ini juga dimaksudkan untuk menyempurnakan semua kulit, darah dan semacamnya. Pada tahun yang kedua ini jenazah sudah hancur luluh tinggal tulangnya saja. Pada slametan ini juga dibacakan doa dan tahlil. Bahan-bahan sesaji yang digunakan sama dengan slametan mendak pindho.

  1. Nyewu

Nyewu yaitu peringatan seribu hari atas kematian seseorang. Menurut kepercayaan orang jawa setelah hari keseribu roh orang yang telah meninggal tidak akan kembali ke tengah-tengah keluarganya lagi. Roh akan benar-benar meninggalkan keluarga dan tempat dan tempat tingalnya untuk menghadap Tuhan. Oleh karena itu slametan ini diadakan lebih besar dari biasanya.

Bahan yang digunakan untuk slametan sama dengan bahan pada slameten sebelumnya. Ada beberapa bahan tambahan yang diperlukan diantaranya :

  • Daging kambing/domba becek. Sebelum dimasak becek, seekor domba disiram dengan bunga setaman, lalu dicuci bulunya, diselimuti dengan mori selebar sapu tangan, diberi kalung bunga yang telah dirangkai, diberi makan daun sirih. Keesokan harinya domba diikat kakinya lalu ditidurkan di tanah. Badan domba seutuhnya digambar pola dengan menggunakan ujung pisau. Hal ini dimaksudkan untuk mengirim tunggangan bagi arwah yang mati supaya lekas sampai surga. Setelah itu domba disembelih dan kemudian dimasak becek.
  • Sepasang burung merpati dikurung dan diberi rangkaian bunga. Setelah doa selesai dilakukan, burung merpati dilepas dan diterbangkan. Maksud tata cara ini adalah juga untuk mengirim tunggangan bagi arwah agar dapat cepat kembali pada Tuhan. dalam keadaan suci, bersih, tanpa beban.
  • Sesaji/ubarampe, terdiri atas tikar bangka, benang lawe empat puluh helai, jodhog, clupak berisi minyak kelapa dan uceng-uceng (sumbu lampu), minyak kelapa satu botol, sisir, serit, cepuk berisi minyak tua, kaca/cermin, kapuk, kemenyan, pisang raja setangkep, gula kelapa setangkep, kelapa utuh satu butir, beras satu takir, sirih dengan kelengkapan untuk menginang, bunga boreh. Semuanya diletakkan di atas tampah dan diletakkan di tempat orang slametan untuk melakukan doa.
  1. Kol (Kol kolan)

Kol adalah slametan untuk memperingati hari kematian seseorang. Kol harus dilaksanakan tepat pada hari dan bulan yang sama ketika si jenazah meninggal. Kol pertama dilakukan satu tahun setelah slametan nyewu. Bahan yang digunakan untuk slametan adalah kue apem dan ketan kolak yang diltakkan dalam satu takir, pisang raja satu tangkep, uang wajib, dan dupa.

  1. Nyadran

Nyadran adalah berkunjung ke makam kerabat yang telah meninggal. Biasanya nyadran dilakukan pada bulan ruwah atau menjelang bulan ramadhan bagi umat Islam.

  1. Makna yang Terkandung dalam Sesaji Slametan
  2. Sega golong melambangkan kebulatan tekad yang manunggal atau istilah Jawanya “tekad kang gumolong dadi sawiji”. Dalam hal kematian, baik yang mati maupun keluarga yang ditinggalkannya sama-sama mempunyai tujuan yaitu surga.
  3. Sega asahan atau ambengan melambangkan suatu maksud agar arwah si mati maupun keluarga yang masih hidup kelak akan berada pada “pembenganing Pangeran”, artinya selalu mendapatkan ampun atas segala dosa-dosanya dan diterima di sisiNya.
  4. Tumpeng pungkur melambangkan perpisahan antara si mati dengan yang masih hidup, karena arwah si mati akan berada di alam yang lain sedangkan yang hidup masih berada di alam dunia yang ramai ini.
  5. Sega wuduk dan lauk pauk segar/bumbu lembaran maksudnya untuk menjamu roh para leluhur.
  6. Ingkung ayam melambangkan kelakuan pasrah atau menyerah kepada kekuasaan Tuhan. Istilah ingkung atau diingkung mempunyai makna “dibanda” atau dibelenggu.
  7. Kembang rasulan atau kembang telon melambangkan keharuman doa yang dilontarkan dari hati yang tulus ikhlas lahir batin. Di samping itu bau harus mempunyai makna kemuliaan.
  8. Bubur merah dan bubur putih melambangkan keberanian dan kesucian. Di sampingitu bubur merah untuk memule atau tanda bakti kepada roh dari bapak atau roh laki-laki dan bubur putih sebagai tanda bakti kepada roh dari ibu atau roh perempuan. Secara komplitnya adaloah sebagai tanda bakti kepada bapa angkasa ibu pertiwi atau penguasa langit dan bumi, semuadibekteni dengan harapan akan memberikan berkah, baik kepada si mati maupun kepada yang masih hidup.
  9. Tukon pasar untuk menghormati “dinten pitu pekenan gangsal” atau hari dan pasaran dengan harapan segala perbuatan dan perjalanan roh si mati maupun yang masih hidup ke semua arah penjuru mata angin akan selalu mendapatkan selamat tanpa halangan suatu apa. Disamping itu semoga mendapatkan berkahNya hari di mana hari itu diadakan selamatan, misalnya malam Kamis pon, Rabu Wage dan lain sebagainya
  10. Uang wajib melambangkan suatu niat ucapan terima kasih kepada kaum yang telah “ngujubake” menjabarakan tujuan selamatan itu, dan terima kasih pula kepada semua fihak yang ditujunya, semoga semuanya itu terkabul.
  11. Sega punar atau nasi kuning melambangkan kemulian, sebab warna atau cahaya kuning melambangkan sifat kemuliaan. Juga dimaksudkan sebagai jamuan mulia kepada yang dipujinya.
  12. Apem melambangkan payung dan tameng, dan dimaksudkan agar perjalanan roh si mati maupun yang masih hidup selalu dapat menghadapi tantangannya dan segala gangguannya berkat perlindungan dari yang maha kuasa dan para leluhurnya.
  13. Ketan adalah salah satu makanan dari beras yang mempunyai sifat”pliket’ atau lekat. Dari kata pliket atau ketan, ke-raket melambangkan suatu keadaan atau tujuan yang tidak luntur atau layu, artinya tidak kenal putus asa.
  14. Kolak adalah melambangkan suatu hidangan minuman segar atau untuk “seger-seger” sebagai pelepas dahaga. Disamping itu juga melambangkan suatu keadaan atau tujuan yang tidak luntur atau layu, artinya tidak kenal putus asa.
  15. Kambing, merpati dan itik melambangkan suatu kendaraan yang akan dikendarai oleh roh si mati.
  16. Sapu gerang/sapu lidi yang telah usang atau tua, sebagai lambang tombak seribu, maksudnya adalah sebagai senjata bila menemui bahaya. Disamping sapu gerang biasanya juga diikutsertakan pisau dan sujenpring ampel. Keduanya sebagai lambang senjata.
  17. Dlingo bengle sapiturute atau rempah-rempah, sebagai lambang obat-obatan jika terkena sakit, sewaktu di perjalanan atau di alam yang baru itu.
  18. Telor melambangkan kebulatan atau kemanunggalan berbagai sifat dan tujuan sebab telor itu sendiri terdiri dari berbagai lapisan, dan masing-masing lapisan mempunyai makna sendiri-sendiri, misalnya :
  • Putih, yaitu pada lapisan putihan telur, mengandung makan kesucian dan ketulusan hati.
  • Kuning, yaitu pada lapisan kuning telur, mengandung makna kepandaian, kebijaksanaan dan kewibawaan serta kemuliaan.
  • Hijau, yaitu pada lapisan terdalam atau titik pusat telor, mengandung makna ketenganan, kesabaran dan kehidupan abadi.
hijau
putih
kuning

Telur dan lapisannya

  1. Uba rampe merupakan bahan untuk slametan . Uba rampe terdiri dari banyak unsur diantaranya :
  • Benang lawe adalah benag putih sebagai lambang tali suci sebagai pengikat atau tali hubugan antara keluarga yang ditinggalkan dengan yang sudah pergi jauh itu.
  • Jodog dan sentir adalah lambang penerang, maksudnya agar roh si mati tadi selalu mendapatkan terang.
  • Clupak berisi minyak dan sumbu melambangkan obor di perjalanan dan semangan yang tinggi.
  • Minyak klentik 1 botol sebagai lambang bekal cadangan jika sewaktu-waktu kehabisan atau lampunya mati. Sebab kebiasaan orang Jawa jaman dulu menggunakan minyak lampu bukan dari minyak tanah seperti sekarang, melainkan denga minyak kelapa atau minyak klentik.
  • Sisir, minyak wangi dan cermin melambangkan sebagai perlengkapanmake up atau untuk “dandan’/menghiasi diri, agar rapi dan wangi, jika perempuan ibarat seperti bidadari, jika laki-laki ibarat sepeti satriya yang tampan.
  • Kapas yang biasa sebagai alas atau isi bantal melambangkan bantal suci.
  • Pisang raja sebagai lambang persembahan kepada yang maha kuasa di samping itu juga sebagai buah segar.
  • Beras, gula kelapa melambangkan makanan beserta lauk dan bumbunya, sebagai bekal hidup di alam kelanggengan.
  • Jarum dan perlengkapannya sebagai lambang alat pembuat pakaian, maksudnya sebagai bekal untuk membuat pakaian jika sewaktu pakaiannya rusak.
  • “Bala pecah” sebagai lambang perlengkapan rumah

BAB III

PENUTUP

  1. Kesimpulan

Kesripahan merupakan suatu rangkaian upacara adat yang bertujuan untuk mengantarkan jenazah keliang lahat. Selain itu kesripahan juga mempunyai tujuan untuk mendoakan roh orang yang sudah meninggal agar sampai disisi Tuhan dengan lancar. Adat kesripahan juga mengingatkan kita sebagai manusia akan kematian yang sewaktu-waktu datang menghampiri kita. Oleh karen itu kita haruslah berhati-hati dalam mengambil setiap langkah di kehidupan ini.

  1. Saran

Adat kesripahan di jawa merupakan salah satu budaya nasional, oleh karena itu sebagai generasi masa kini sudah sepatutunya kita melestarikan budaya sendiri. Filosofi yang terkandung dalam setiap upacara adat jawa dapat kita jadikan sebagai pedoman hidup. Kita patutu bangga dengan budaya kita karena budaya memiliki filosofi dan arti yang sangat endalam.

DAFTAR PUSTAKA

eviberbagi.blogspot.com/…/

ermawatidani.blogspot.com

amaliadesiroheni.blogspot.com

https://irfanyudhistira.wordpress.com/.

https://masraharjo.wordpress.com

http://www.tasteofjogja.org/contentdeti

anas11sururi.blogspot.com

ulinareswari.blogspot.com

http://www.sunyarya.com/

digilib.uin-suka.ac.id

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Resensi Buku Studi Islam : Pendekatan dan Metode

RESENSI

STUDI ISLAM PENDEKATAN DAN METODE

Disusun untuk Memenuhi Tugas Ujian Akhir Semester Methodology of Islamic Studies

Pengampu : Dr. Zakiyyudin Baidhawy, M.Ag

Oleh : Lailatul Istianah

113-14-024

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI SALATIGA

JUNI

2015

IDENTITAS BUKU

Judul Buku      : Studi Islam Pendekatan Dan Metode

Penulis             : Zakiyuddin Baidhawy

Penerbit           : Insan Madani

Cetakan           :Cetakan Pertama, Juli 2011

Tebal               : vii+317 halaman

PENULIS

Zakiyuddin Baidhawy lahir di Indramayu Jawa Barat. Beliau menamatkan pendidikan S-1 Fakultas Agama Islam (perbandingan agama) di Universitas Muhammadiyah Surakarta pada tahun 1994. Beliau juga pernah belajar di Pondok Hajjah Nuriah Shabran dari tahun 1990-1994. Beliau menamatkan studi S-2 di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta pada tahun 1999 dan menamatkan studi S-3 di universitas yang sama pada tahun 2007. Beliau saat ini menjadi dosen di IAIN Salatiga. Beliau juga merupakan peneliti pada pusat studi budaya dan perubahan social di UMS dan Associate pada Maarif Institute for Culture and Humanity. Beliau memiliki aktivitas dan pengalaman internasional sejak Desember 2009 samapai saat ini. Beliau juga aktif menulis di berbagai media dan jurnal ilmiah.

PENDAHULUAN

Pada saat minat terhadap Studi Islam mengalami peningkatan, buku ini hadir menyajikan perkembangan Studi Islam. Dengan terbitnya buku ini, diharapakan masyaraakat tidaka hanya menjadi penonton dan penikmat hasil kajian keislaman, akan tetapi masyarakat juga diharapakan mamapu berperan sebagai pelaku perkembangan.

SINOPSIS

Saat ini kita tentu sering mendengar istilah “studi islam”. Pengertian studi islam didefinisikan secara luas. Buku ini mendefinisikan Islamic studies dengan beberapa pendekatan. Ada dua prndekatan yang dikemukakan . Yang pertama definisi sempit dan definisi luas. Secara sempit Islamic studies dipahami sebagai “suatu disiplin dengan metodologi, materi, dan teks-teks kuncinya sendiri; bidang studi ini dapat didefinisikan sebagai studi tentang tradisi teks-teks keagamaan klasik dan ilmu keagamaan klasik; memperluas lingkupnya berarti akan mengurangi kualitas kajiannya”[1]. Islamic studies juga didefinisikan berdasarkan kenyataan bahwa islam perlu dikaji dalam konteks evolusi Islam modern yang penuh dengan teka-teki. Hal ini merupakan pendefinisian menurut arti luas.Islamic studies sangat penting diajarkan di universitas karena bisa menjembatani kesenjangan antara pendekatan tekstual dan pendekatan etnografi.

Masalah utama yang dapat menyebabakan kesulitan untuk mendefinisikan Islamic studie adalah metododlogi bagaimana islam dikaji dan diajarkan. Kajian Islam di barat menggunakan metodologi pengajaran yang berlandaskan pada objektivitas dan intregitas. Saat ini sering kita jumpai mahasiswa muslim yang diuji secara kritis tentang pengetahuan dasar agama dan sejarahnya. Ada sebuah ketakutan yang muncul yang berasal dari sains ketika menguji ide-ide para pemikir islam modern dan pendekatan barat tentang pengetahuan. Hal yang ditakutkan adalah sains dapat menjadi pendekatan yang slah arah jika dipercaya sebagai satu-satunya jalan menuju kebenaran.

Ada beberapa perdebatan tentang metodologi dalam Islamic studies yang mencakup kritik atas metodologi barat, pendekatan apologetic, pendekatan radiakal muslim terhadap metodologi barat, dan kritik metodologi islam dari dalam. Seringkali suatu kajian ilmu hanya dikaji dari satu sudut panadang saja. Hal ini akan meimbulkan berbagai macam perdebatan. Agar tidak terjadi hal semacam ini maka perlu mengkaji suatu ilmu secra mendalam.

Pendekatan apologetic menyatakan bahwa Islam mengadopsi pencarian pengetahuan dan tidak membatasi sumber pengetahuan hanya pada pemahaman dunia materi manusia. Sedangkan perdebatan tentang kritik radiakal tentang metodologi barat sering membahas  tentang pandangan tentang Al-Quran dan As-Sunnah. Masalah yang muncul dalam Islamic studie di barat ada;ah mereka menetang namun tidak memiliki basis-basis yang nyata dalam sumber-sumber islam. Kritik metodologi dari dalam muncul krena adanya kekeliruan metodologis dalam komunitas muslim. Permasalahn pendekatan emik dan pendekatan etik. Pendekatan emik adalah pendekatan yang menyajikan pola-pola pemikiran dan asoaiasi simbolik yang diungkapkan dari perspektif kaum beriman, sedangkan pendekatan etik adalh pendekatan yang melibatkan analisis historis mengenai hubungan anatara ide dan masyarakat sembari membatasi dari pelibatan klaim kebenaran emik tentang realitas meta empiric.[2]

Ruang lingkup objek kajian studi islam meliputi pengalaman keagamaan dan ekspresinya, dimensi-dimensi agama, dan cara beragama. Inti dari Studi islam itu sendiri adalah hakikat agama. Sedangkan hakikat agama hanya bisa diperoleh dari pengalaman beragama. Menurut Joachim Wach (1958) ada beberapa kriteria pengalaman keagamaan. Yang pertama yaitu pengalaman beragama sebagai respon dari realitas ultim (the Ultimate Reality). Hal ini melibatkan empat hal yaitu asumsi tentang adanya kesadaran, yang berupa pemahana dan konsepsi; respon dianggap sebagai perjumpaan; pengalaman tentang realitas ultim mengimplikasikan relasi dinalis anatara yang mengalami dan yang dialami; dan kiata perlu memahami karakater situasionala daripengalaman keagamaan itu sendiri dari suatu konteks tertentu. Yang kedua pengalaman harus dipahami sebagai respon menyeluruh terhadap realitas terhadap realitas ultim. Yang ketiga pengalaman keagamaan menghendaki intensitas. Keempat pengalaman keagamaan sejati selalu berujung suatu tindakan.

Pengalaman keagamaan sejati intinya adalah perjumpaan seorang hamba dengan Tuhan. Ada beberapa bentuk ekspresi keagamaan, diantaranya yaitu: pertama ekspresi pengalaman keagamaan dalam pikiran yang merupakan ungkapan intelektual orang yang mengalami perjumpaan denagan Tuhannya. Dogma atau doktrin merupakan ekspresi keagamaan yang ada dalam pikiran. Doktrin bersifat mengikat dan bermakana bagi orang yang mengimaninya, dan bukan orang lain. Pemikiran keagamaan yang uatama meliputi teologi, kosmolgi , dan anatropologi. Ekspresi dalam tinadakan merupakan bentuk ekspresi yang kedua. Ekspresi ini menjadi sarana perjumpaan anatara Tuhan dan hambanya. Contoh utama dari bentuk ekspresi ini adlah bentuk ketaatan dan pengahambaan. Ibadah merupakan tindakan tertinggi dari manusia dan merupakan respon atas realiatas ultim.

Ekspresi yang ketiga adalah ekspresi dalam jamaah. Jmaah sendiri adalah pengelompokan-pengelompokan pemeluk agama dalam komunitas dan masyarakat keagamaan. Ada emepat factor yang menentukan perbedaan dalam kelompok atau komunitas keagamaan, diantaranaya sebagai berikut : diferensiasi dalam fungsi, yang diamaksud adalah pembagian fungsi seperti pemimpin dan laiannya; diferensiasi atas dasr karisma; diferensiasi atas dasar pembagian alami menurut umur, jenis kelamin, dan ketururnan.

Ruang lingkup kajian studi islam juga meliputi dimensi-dimensi agama. Karena Islam merupakan bagian dari agama maka penting untuk mengetahui dimensi-dimensi agama dalam islam maupun agama pada umumnya. Ada beberapa dimensi agama menurut Smart (1989). Yang pertama yaitu dimensi prakatik dan ritual. Dimensi ini dianggap penting bagi agama yang memiliki praktis sekramen. Tapi tidak semua pola perilaku orang beragama dipandang sebagai ritual dalam penegrtian baku, mnamun berfungsi meningkatakan kesadaran spiritual atau ketajaman etis. Contoh ritual dalam islam adalah pengamalan rukun islam tyang berjumlah lima.

Dimensi selanjutnya adalah pengalaman dan emosional. Emosi dalam ritual sanagat penting karena ritual tanpa emosi itu terasa dingin dan agama tanpa cinta terasa kering. Dimensi yang ketiga adalah dimensi naratif dan mitos. Selain ritual, pengalaman keagaman juga dapat diungkapakan melaluia narasi-narasi dan mitos yang merupakn semacam sisi kisah, cerita dalam agama-agama. Sebagian dari kisah itu ad yang bersifat historis. Maksudnya, kiasah ini terjadi dalam dimensi ruang dan wakatu yang nyata. Contonya adalah kisah tentang nabi Muhammad. Inilah yang disebut narasi dalam ekspresi pengmalan agama. Sebagian kisah yang lain ada yang bersisfat primordial yang serius ketika dunia belum muncul dalam waktu yang belum dapat dinamakan. Contohnya adlah kisah tentang penciptaan adam dan hawa dan penciptaan alam semesta. Kisah-kisah ini disebut mitos. Kajian tentang kisah-kisah dalam islam dapat berasal dari Al-Quran dan Hadish.

Dimensi keempat yaitu dimensi dimensi doktrin dan filosofis. Perlu kita ketahuai bahwa penyangga dimensi naratif dan mitos adalah doktrin atau ajaran. Sudah menjadi realitas social dan fakta bahwa kepemimpinan agama dipegang oleh mereka yang terpelajar dan berusa mencari dasar-dasar intelektual/filosofis sebagai basis dari iman. Untuk Islam sendiri sumber dari doktrin dan filosofis utama adalah Al-Quran dan Hadis dan melalui dua sumber inilah para pengkaji Islam dapat menemukan muatan-muatan filosofis dari agama islam.

Dimensi kelima adalah dimensi etika dan hukum. Hukuk terkait dengan sumber yang melahirkannya yang isebut dimensi etika dari suatu agama. Dalam islam dikenal sebuah panduan hukum yang disebut syariah. Hukum etika kurang lebih dengan tradisi ini. Dimensi social dan institusional merupakan dimensi selanjutnya. Dalam memahami sebuah agama kiata perlu melihat bagaimana agama itu bekerja di kalangan pemeluknya dan inilah mengapa disiplin ilmu yang bernama sosisologi agama diperlukan. Selanjutnya adalah dimensi material. Dimensi ini berperan sebagai manifestasi agama yang bersifat kebendaan, misalnya bangunan-banguanan peribadatan, tempat-tempat suci, dan kreasi-kreasi material lainnya.

Cakupan ruang lingkup studi islam selanjutnya adalah cara beragama. Menurut Dale Cannon (2002) mengatakan bahwa ada enam cara beragama yang dapat ditemui dalam seluruh agama. Yang pertama adalah jalan menuju Tuhan melalui pelaksanaan kewajiban tanpa pamrih. Cara yang kedua adalah melalui jalan pemujaan dan ketaatan. Cara ketiga adalah melalui disiplin ruhani dan asketik yang dirancang untuk menarik keluar seseorang darikesadaran duniawi yang berpusat pada ego, menuju ke subjek dalam jiwa yang tak terbatas dan Ilahi. Cara yang keempat adalah melalui kegiatan rasional, aragumentatif, dan pemahaman intelektual. Cara yang kelima yaitu melalui partisispasi dlam pelaksanaan ritual-ritual yang telah ditetapkan. Cara yang keenam adlah dengan membuka hubungan-hubungan supranaturaldari imajinasi dan kekutan.

Studi islam juga memiliki sejrah yang menarik untuk dikaji. Studi islam muncul pad abad ke-9 di Irak, ketika ilmu-ilmu agama islam mulai memperoleh bentuknya dan berkembang di dalam sekolah hinggan terbentuknya tradisi litererndi lawasan arab masa pertengahan. Sebelum kemunculan islam pada abad ke-7 orang-orang arab sudah dikenal oleh bangsa Israel dan yunani kuno serat para pendiri gereja. Secara mitologis, muslim dipandang sebagai orang Arab, Sarasen, yang merupakan keturunan Ibrahim melalui Siti Hajar dan putranya Ismail.

Menurut Richard C. Martin ada beberapa fase tentang perkembangan studi islam. Fase pertama terjadi antara tahun 800 M -1100 M ketika banyak bermunculan polemic teologis antara muslim, Kristen, dan yahudi. Selama empat abad kemudian hingga awal perang salib, orang-orang eropa hidup dalam kebodohan tentang agama dan penduduk yang hidup bersebelah denagan mereka di Spanyol, Suku-susku Jerman, orang Slavia, Magyar, dan gerakan-gerakan bidah seperti Manicheanisme, melihat islam sebagai salah satu musush yang mengancam kerajaan Kristen. Fase perang salib dan kesarjanaan Cluny dimulai pada tahun 1100 M-1500 M. Pada abad ke dua belas ini mualai bermunculan studi islam untuk tujuan-tujuan missionaris pada masa Peter Agung (1094-1156). Masa ini merupakan masa awal perang salib, dan reformasi kehidupan biara, yang kemudian menjadi lembaga utama pendididkan Kristen. Islam dikaji untuk tujuan memerangi islam itu sendiri oleh orang-orang barat.Peter seorang tokoh pemimpin perang salib satu dalam surat-suratnya menjelaskan bahwa misi gereja adalah kepeduliaanya yang utama dan bahw akristen dapat dan harus menang atas islam. Peter juga berusaha menyediakan bagi orang-orang Eropa pandangan-pandangan otentiktentang teks-teks dari ajaran Islam. Sampai akhir abad ke -12 sudah banyak karya sarjana muslim yang telah diterjemahkan dalam bahas slatin. Pada masa ini para sarjana eropa mengakui bahwa dunia islam saat itu sebagai peradabankaum terpelajar dan filosof. Pandangan ini sangat berlawanan dengan pandangan negatif tentang Muhammaddan praktik-praktik keagamaan islam.

Fase selanjutnya adalah fase reformasi yang berlangsung dari tahun 1500 M-1650 M. Pad fase ini kaum reformis memandang Srasen Turki bersama-samaGereeja Romasebagai anati-kristus. Bibliande menganggap Muhammad sebagai kepala dan Islam sebagai tubuh anati kristus. Kemudian dilanjutkan dengan fase penemuan dan pencerahan yang berlangsung pada tahun 1650 M- 1900 M. Pada fase ini berkembang kesarjanaan eropa yang baru dan orisinal tentang Islam. Pada fase ini pula pengakuan terhadap pemeluk agama lain tidak dianngap bidah oleh Kristen. Orang-orang barat mulai mengubah pandangan mereka terhadap nabi Muhammad yang semula di pandang sebagai ekstremis social dan politik menjadi seorang dai agama yang alami dan rasional.

Perkembangan studi islam meliputi munculnya orientalisme, studi islam sebagai disiplin mandiri, dan munculnya oksidentalisme. Orientalisme adalah cara pandang orang barat terhadap orang islam khususnya di benua Asia atau suatu kajian yang menjadikan bangsa timur sebagai bahan kajiannya. Sedangkan oksidentalisme adalah sebuah disiplin ilmu yang menjadikan budaya barat sebagai bahan kajiannya. Dengan kata lain oksidentalisme adlah kajian yang dimunculkan sarjana islam atau orang timur untuk menandingi kajian orientalisme.

Dalam studi islam ada beberapa model pendekatan kajian teks-teks islam. Yang dimaksud dengan teks-teks islam dalam pembahasan ini adalah Al-Quran. Pendekatan-pendekatan itu diantaranya Pendekatan ijaz klasik. Pendektan ini muncul sejak abad ke tiga hijrah. Hal yang melatar belakangi munculnya pendekatan ini adalah diskusi tentang ketidaktertiruannya Al-Quran. Diskusi ini melahirkan dua pertanyaan besar. Yang pertama yaitu apa yang dimaksud dengan tanatangan Al-Quran untuk melahiarkan sesuatau yang menyerupai Al-Quran? Kedua, mengapa bangsa arab gagal melahirkan sesuatu yang menyerupai Al-Quran dengan cara meniru gayanya. Ada dua teori yang muncul dalam menjawab dua pertanyaan ini. Yang pertama pendapat yang dikemukakan oleh Ibrahim Ibn Sayyar al-Nazzam. Ia menegemukakan teori sarfah. Inti dari teori ini adalah pandangan terhadap Al-Quran sebagai mukjizat yang melampaui kemampuan manusia.

Pendekatan tentang Al-Quran yang kedua adlah pendekatan sastra modern. Pada masa modern pendekatan kesusastraan terhadap Al-Quran berkembang lebih kompleks dari yang sudah ada. Para sarjana islam melakukan pendekatan terhadap Al-Quran dengan metode yang beragam. Para sarjana pada masa ini mengkaji Al-Quran pada bagian muatan atau kisah-kisah yang diterangkan dalam Al-Quran. Pendekatan tentanf Al-Quran ketiga adalah tjdid.  Model pendekatan lain dikemukakan olehAmin Al-Kulli. Ia menerapakan metode tajdid untuk studi bahasa dan retorika, tafsir Al-Quran dan sastra.

Selanjutnya adalah metode pendekatan tahlili. Metode ini juga disebut dengan metode ijmali atau juz’i. Maksud dari tafsir tahlili adalah menganalisis secara kronologis dan memaparkan berbagai aspekyang terkandung dalam ayat-ayat Al-Quran sesuai denganururtan bacaan  yang terdapat dalamurrutan mushaf Usmani[3]. Model pendekatan Al-Qurn selanjutnya adalah pendekatan semantik. Dalam ilmu bahasa pendekatan ini dimanfaatakan oleh pengkaji Islam untuk mempelajari teks-teks keislaman, terutama Al-Quran. Metode ini pernah digunakan oleh dua orang yaitu Toshihiko Izutsu dan Syed Muhammad Naquib al-Attas.

Model pendekatan selanjutnya adalah model pendekatan tematik. Pendekatan ini berusaha mengkaji Al-Quran dengan cara mengambil tema tertentu dari berbagai tema ajaran social dan kosmologi yang ada dalam Al-Quran. Secara umum pendekatan tematik dibagi menjadi dua yaitu : (1) tematik berdasarkan surah Al-Quran (2) tematik berdasarkan subjek.

Tidak hanya Al-Quran, Hadis juaga dikaji dengan beberapa model kajian teks. Hadis menarik untuk dikaji karena Hadis merupakan sumber hukum islam kedua setelah Al-Quran. Para pengkaji Hadis baik dari barat maupun dari timur memfokuskan kajian hadis pada otentisitas sebuah hadis. Dalam hal ini yang menjadi perhatian utama adalah mengenai sanad dan matan dari sebuah hadis. Orang-oarang orientalis yang mengkaji hadis lebih memfokuskan kajian mereka pada pemalsuan dan penyelundupan hadis. Ada sebuah perbedaan metodologi dalam mengkaji hadis anatara sarjana muslim dan sarjana barat. Bagi sarjana barat tidaklah masuk akal bahwa hadis, cerita-cerita, dan perkataan Muhammad saw. Diakui dan dikumpulkan sebagai hadis dalam arti teknis sudah ada pada masa nabi hidup.[4] Para sarjana barat lebih mempercayai bahwa apa yang Muhammad saw laksanakan dan katakana, dilakaukan secara sadar dan mungkin ia menjadi teladan bagi komunitasnya. Para sarjana barat yakin bahwa tak seorang pun yang dapat mencatat tindakan-tinadakan dan perkataan-perkataannya dengan sangat detail selama berabad-abad.  Banyaknya hadis palsu tidak hanya diakui oleh para sarjan barat, tetapi sarjana muslim pun mengakuinya. Hal ini memang sebuah fakta bagi pemeluk Islam.

Para sarjana muslim modern juga mengakaji hadis dengan model kajian mereka sendiri. M. Rashid Ridha, Mahmoud Abu Rayyah, Ahmad Amin, dan Ismail Ahmad Adam adalah adlah contoh beberapa sarjana muslim modern yang mengakaji tentang hadis. Seorang sarjana muslim yang bernama Syehk Muhammad Nasir ad-Din al-Abani telah mengenalakan pendekatan revolusioner dalam studi hadis. Beliau dikenal sebagai muhadis kontemporer.

Ilmu kalam, apabila kita telusuri arti katanya ilmu kalam berarti ucapan atau perkataan. Tetapi dalam hal ini kalam lebih pantas kita artikan sebagai perdebatan. Ilmu ini pada masa lalu dilarang oleh para muhadisun. Kemunculan ilmu ini tidak lepas dari sejarah terpecahnya umat islam. Tepatnya ketika munculnya golongan syi’ah, khawarij, dan murji’ah. Ilmu kalam adalah ilmu yang mengkaji ajaran-ajaran dasar keimanan islam (ushuludin)[5].  Ilmu ini disebut ilmukalam karena ia memberikan kekuatan ekstra pada perdebatan dan aragumenpada orang yang terlibata didalamnya. Ilmu kalam memiliki tiga komponen doktrin besar diantaranya : artikulasi tentang apa yang dipandang oleh suatu mazhab pemikiransebagi kepercayaan-kepercayaanfundamental; konstruksi kerangka spekulatif dimana kepercayaan-kepercayaan tersebut harus dipahami; dan upaya merasionalisasi pandangan-pandangan ini di dalam kerangka spekulatif yang diterima. Seperti dalam fiqih, ilmu kalam pun memiliki beberapa mazhab diantaranya : Syi’ah, Muktazilah, Asy’ariyah, dan murjiah.

Beberapa agama di dunia memiliki sisi mistisime. Islam sebagai salah satu agama di dunia juga memiliki ritual mistisisme. Dalam islam mistisime kita kenal sebagai tasawuf. Tasawuf secara universal dikenal sebagai pengetahuan intuitif tentang Tuhan atau realitas ultim yang diraih melalui pengalaman keagamaan personal.[6] Tasawuf bersumber dari Al-Quran dan Hadis. Ada beberapa persamaan anatara tasawuf Islam dan Kristen. Kemunculannya lebih dahulu tasawuf Kristen. Jadi banyak orang beranggapan bahwa tasawuf dalam islam merupakan suatu upaya bentuk peniruan atas tasawuf Kristen. Sebenarnya tasawuf Islam dan Kristen memiliki kaidah dan atauran sendiri-sendiri, hanya saja secara kebetulan ada persamaan anatara keduanya. Tasawuf yang identic dengan kesederhanaan dan ketradisionalan bisa dipadukan dengan modernitas. Hal ini telah diwujudkan oleh Fathullah Gulen. Gerakan ini berusah berusaha berintegrasi denagn dunia dengan mendamaikan nilai-nilai tradisional dan modern. Dengan berhasilnya tasawuf berpadu dengan modernitas maka, tasawuf harus menjadi gerakan toleransi dalam srti luas sehinnga kiata kita bisa menutup mata kita atas kesalahan orang lain, menunjukkan penghargaan atas perbedaan gagasan, dan memamaafkan atas segala yang dapat dimaafkan.

Studi islam juga menkaji fiqh dan ushul fiqh didalamnya. Kedua cabang ilmu ini sering kita kita kaitkan dengan syari’at. Fiqh berarti mengetehui hukum-hukum syara’ yang amaliah (mengenai perbuatan, perilaku) dengan melalui dali-dalil yang terperinci. Fiqh diperoleh dari hasil ijtihad. Sedangkan ushul fiqh adalah ilmu untuk mengetehui kaidah-kaidah, yang kaidah tadi bisa digunakan untuk mengeluarkan hukum syara’ yang berupa hukum furu’ (cabang) dari dalil-dalilnya yang terperinci. Fiqh dan ushul fiqh memiliki hubungan sangat erat. Ushul fiqh merupakan metodologi fiqh. Fiqh terbagi dalam beberapa mzahab diantaranya adalah mazhab Syafi’I, Hambali, Hanafi, dan Maliki.

Kajian studi islam juga meliputi kajian hermeneutika atau kajian tentang penafsiran makna. Kajian ini digunakan untuk menafsirkan Al-Quran. Ada banyak tokoh terkenal yang telah mengkaji hermeneutika. Tetapi pada kesempatan kali ini kita akan lebih fokus pada Farid Esac. Beliau telah memberiakan kontribusi kontemporer. Beliau mencetuskan gagasan hermeneutika pembebasan Al-Quran.

Selanjutnya akan kita bahas model kajian filsafat yang akan lebih difokuskan pada studi hibrida filsafat fondasionalismedan hermeneutika. Saat ini kritik keagamaan sangat diperlukan jika diakui bahw atidak ada lembagakeagamaan, tafsir, teologi atau kepercayaan yang tidak dapat salah. Mengingat saat ini banyak prakti otoritarianisme yang terjadi di suatu Negara. Pembahan lebih lanjut akan dibahas mengenai gagap paradigma fondasionalisme, pendekatan hermebeutika : pintu keragaman dan relativisme,menuju hibrida paradigmatic, dan tafsir multicultural sebagai salah satu alaternatif.

Cakupan studi islam juga meliputi Model kajian pendidikan yang akan lebih difokuskan pada pendekatan multikultural terhadap pendidikan agama. Indonesia merupakan Negara yang memiliki berbagi macam suku bangsa, agama, dan bahasa. Perbedaan ini di satu sisi bisa menjadi kekayaan nasiomal tetapi disisi lain hal ini bisa menjadi awal mula perselisishan dan perpecahan. Pendidikan agama didesain untuk menawarakan nilai-nilai pengertian, interdependensi, dan perdamaian.

Studi islam juga mencakup model kajian pemikiran islam yang difokuskan pada kajian tentang Islam liberal pada pembahasan ini. Istilah liberal disini adalah pembebasan dari cara berpikir dan berperilaku keberagamanyang menghambat kemajuan. Perhatian islam liberal adalah pada hal-hal yang prinsip. Adapun hal prinsip misalnya negara demokrasi, emansipasi wanita dan kebebasan berpikir.[7] Islam liberal merupakan bentuk protes terhadap islam ortodoks. Sebenaranya islam liberal telah muncul pada abad ke-19. Islam liberal menitikberatkan pada pemikiran islam modern yang berpikir kritis, progresif, dan dinamis.

Studi islam juga mencakup model kajian politik. Kajian politik dalm islam islam teah menarik perhatian para sarjana muslim sejak lama. Adanya annggapan bahwa islam merupakan anacaman yang didhubungkan dengan terorisme, menarik perhatian sarjana muda untuk mempelajari lebih dalam tentang studi islam. Terkadang islam digunakan sebagai label politik masa kini oleh kaum-kaum yang berkepentingan. Pada bagian ini akan diulas beberapa karya mengenai model kajian politik.

Cakupan pembahasan studi islam selanjutnya adalah metododlogi ilmiah modern dan studi islam. Metode ini menggunakan pendekatan-pendekatan seperti pendekatan ilmu sejarah, pendekatan sosisologis, pendekatan anatropologi dan etnografi, pendekatan fenomenologi, dan pendekatan arakeologi. Semua pendekatan ini bertujuan untuk mengkaji islam secara modern. Selain itu juga bertujuan agar pemikiran islam lebih kritis, dinamis, dan progresif.

IKHTISAR

Studi islam merupakan kajian yang mengakaji Islam secara keseluruhan. Dalam setiap sudut Islam yang dikaji pasti memiliki sebuah metodologi tersendiri untuk mengkajinya. Model metodologi pun sangat beragam. Hal ini sangat bergantung pada siapa yang mengkaji, kapan, dan dimana kajian itu dilaksanakan. Terkadang suatu kajian dilakukan hanya untuk kepentingan sekelompok orang saja. Dalam studi islam ada banyak perbedaan pandangan antara satu pengkaji dan pengkaji lain, perbedaan ini jangan sampai menjadi awal darisebuah permusuhan, tetapi jadikanlah hal ini sebagai kekayaan ilmu. Bukankah seorang yang berpengetahuan kan lebih bijak dalam mengambil suatu keputusan? Untuk menjadi seorang bijak kita harus memperluas wawasan kita dan jangan memandang suatu permasalahan hanya dari satu sudt pandang saja.

KELEBIHAN

  1. Bahasa yang digunakan tidak bertele-tele.
  2. Terdapat indeks untuk kata-kata yang sulit untuk dimengerti
  3. Fakta yang disajikan selalu disertai dengan bukti yang berupa rujukan dari sumber lain.

KEKURANGAN

  1. Ada sejumlah istilah asing yang sulit dipahami oleh orang awam

DAFTAR PUSTAKA

Biadhawi, Zakiyyudin.2011. Studi Islam Pendekatan dan Metode.Yogyakarta : Insan Madani

[1] Zakiyuddin Baidhawy, Studi Islam : Pendekatan dan Metode (Yogyakarta : Insan Madani,2011), 2

[2] Zakiyuddin Baidhawy, Studi Islam : Pendekatan dan Metode (Yogyakarta : Insan Madani,2011), hlm 17

[3] Zakiyuddin Baidhawy, Studi Islam : Pendekatan dan Metode (Yogyakarta : Insan Madani,2011), hlm 77

[4] Zakiyuddin Baidhawy, Studi Islam : Pendekatan dan Metode (Yogyakarta : Insan Madani,2011), hlm 105

[5] Zakiyuddin Baidhawy, Studi Islam : Pendekatan dan Metode (Yogyakarta : Insan Madani,2011), hlm 124

[6] Zakiyuddin Baidhawy, Studi Islam : Pendekatan dan Metode (Yogyakarta : Insan Madani,2011), hlm 139

[7] Zakiyuddin Baidhawy, Studi Islam : Pendekatan dan Metode (Yogyakarta : Insan Madani,2011), hlm 230

Posted in Uncategorized | Leave a comment